Sabtu, 05 November 2011

tajwid flash

TUGAS AKHIR
TAHUN AJARAN 2010/2011


PROGRAM PEMBELAJARAN ILMU TAJWID
BERBASIS MULTIMEDIA FLASH




















DISUSUN OLEH :
WAHIBUN (131207516)



JURUSAN TEKNIK KOMPUTER
STT YPM SIDOARJO

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, puji dan syukur penulis panjatkan kepada ALLAH SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-NYA, sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan TA ini. TA  dengan judul Pembelajaran ILMU TAJWID menggunakan Macromedia flash, disusun guna memenuhi sebagian persyaratan mencapai derajat DIII di Jurusan Teknik Komputer UNITARA SEPANJANG.
Atas terselesaikannya penulisan Tugas Akhir ini tidak lupa penulis menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam segala hal sejak awal hingga akhir penulisan Tugas Akhir ini. Secara khusus penulis sampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :







Penulis menyadari bahwa dalam penulisan TAi ini masih jauh dari yang diharapkan. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun untuk menyempurnakan penulisan TA ini atau sebagai masukan ke depan bagi penulis. Semoga penulisan TA ini dapat bermanfaat bagi mahasiswa Teknik Komputer  pada khususnya dan bangsa Indonesia pada umumnya. Aaamiiin.
Sidoarjo,10 oktober 2011.



INTI SARI
Perkembangan teknologi komputer semakin pesat seiring dengan perkembangan software dan hardware yang digunakan. Salah satunya di bidang pendidikan, komputer banyak sekali berperan penting di dalamnya. Sekarang banyak sekali software yang tersedia untuk mendukung dan meningkatkan mutu pendidikan. Skripsi ini mengambil permasalahan tentang bagaimana merancang dan membuat sebuah program pembelajaran ilmu tajwid menggunakan macromedia flash.Pembelajaran ilmu tajwid dibuat menggunakan software Macromedia Flash. Yaitu sebuah software yang digunakan untuk membuat animasi, persentasi dan program pembelajaran. Langkah pembuatan program yaitu : perancangan sistem, scan gambar, perekaman audio, pengujian.

Hasil akhir dari penelitian program pembelajaran ilmu tajwid adalah sebuah CD (Compact disc) pembelajaran. Di dalam program pembelajaran ilmu tajwid terdapat pembahasan tentang ilmu tajwid dan qiro��ati. Ilmu tajwid terdapat beberapa pokok bahasan diantaranya: nun sukun dan tanwin, miem sukun,nun tasydid dan miem tasydid, tiga macam id-ghom, lam ta��rif, makhorijul khuruf.










DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ..................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................ ii
PERNYATAAN ............................................................................................ iii
KATA PENGANTAR ................................................................................... iv
INTI SARI ..................................................................................................... vi
ABSTRACT .................................................................................................. vii
DAFTAR ISI ................................................................................................. viii
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... x
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. xii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah ............................................................ 1
1.2 Perumusan Masalah ................................................................... 3
1.3 Pembatasan Masalah .................................................................. 3
1.4 Tujuan Penelitian ....................................................................... 4
1.5 Manfaat Penelitian ..................................................................... 4
1.6 Sistematika Penulisan ................................................................ 5
BAB II LANDASAN TEORI
2.1 Media Pembelajaran .................................................................. 6
2.2 Macromedia Flash ..................................................................... 9
2.3 Multimedia ............................................................................... 14
2.4 Objek Multimedia ..................................................................... 15
2.5 Ilmu Tajwid .............................................................................. 25
2.6 Qiro’ati ..................................................................................... 35
BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM
3.1 Deskripsi Sistem ....................................................................... 39
3.2 Analisis Kebutuhan ................................................................... 39
3.3 Perancangan Sistem .................................................................. 41
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
4.1 Perangkat Lunak Pembelajaran Baca Al-Qur’an ........................ 54
4.2 Pengujian Perangkat Lunak ........................................................ 62
4.3 Pengembangan Program Selanjutnya ......................................... 63
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan ............................................................................... 65
5.2 Saran-saran ............................................................................... 66
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN – LAMPIRAN
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 : Tampilan Macromedia Flash ..................................................... 12
Gambar 2.2 : Hirarki objek image dalam multimedia ..................................... 19
Gambar 2.3 : Huruf Hijaiyah .......................................................................... 26
Gambar 3.1 : Flowchart menu utama .............................................................. 42
Gambar 3.2 : Flowchart menu tajwid ............................................................. 45
Gambar 3.3 : Flowchart iqro’ ......................................................................... 47
Gambar 3.4 : Form tampilan menu utama ....................................................... 49
Gambar 3.5 : Form tampilan menu tajwid ...................................................... 49
Gambar 3.6 : Form tampilan nun sukun dan tanwin ........................................ 50
Gambar 3.7 : Form tampilan miem sukun ....................................................... 50
Gambar 3.8 : Form tampilan nun tasydid dan miem tasydid ........................... 51
Gambar 3.9 : Form tampilan tiga macam id-ghom .......................................... 51
Gambar 3.10 : Form tampilan lam ta’rif ......................................................... 52
Gambar 3.11 : Form tampilan makhorijul khuruf ........................................... 52
Gambar 3.12 : Form tampilan iqro’ ................................................................ 53
Gambar 3.13 : Form tampilan evaluasi ........................................................... 53
Gambar 4.1 : Menu Utama ............................................................................. 54
Gambar 4.2 : Menu Tajwid ............................................................................ 55
Gambar 4.3 : Menu Nun sukun dan tanwin .................................................... 56
Gambar 4.4 : Menu Miem sukun .................................................................... 56
Gambar 4.5 : Menu Nun tasydid dan miem tasydid ........................................ 57
Gambar 4.6 : Menu Tiga macam id-ghom ...................................................... 58
Gambar 4.7 : Menu Lam ta’rif ....................................................................... 59
Gambar 4.8 : Menu Makhorijul khuruf ........................................................... 60
Gambar 4.9 : Menu Qiro’ati ........................................................................... 61
Gambar 4.10 : Menu Evaluasi ........................................................................ 61
Gambar 4.11 : Menu Info program ................................................................. 62
DAFTAR LAMPIRAN
1. Cara menscan gambar ................................................................................ A.1
2. Perekaman Suara ........................................................................................ B.1
3. Action Script .............................................................................................. C.1












BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Seiring dengan perkembangan teknologi di bidang komputer saat ini,baik dalam perangkat keras (hardware) maupun perangkat lunak (software),hampir sebagian besar pekerjaan manusia kini diselesaikan dengan komputer.Dengan demikian, komputer dapat dikatakan sebagai salah satu alat bantu manusia dalam menyelesaikan suatu pekerjaan. Pemakaian komputer sering digunakan untuk hal-hal yang berkenaan dengan pemrosesan data (data processing) dan pengolahan kata (word processing). Salah satu alasan,mengapa komputer cenderung digunakan sebagai alat bantu dalam menyelesaikan suatu pekerjaan karena pekerjaan yang dilakukan menggunakan komputer memiliki kecepatan proses yang lebih dapat
diandalkan.Suatu informasi pada kenyataannya akan lebih efisisen dan efektif dengan diterapkannya komputerisasi, karena segala sesuatu dituntut serba cepat dan akurat, seiring dengan perkembangan jaman maka teknologi komputer juga semakin berkembang pula di berbagai bidang. Salah satu bidang yang terpengaruh adanya perkembangan teknologi komputer adalah di bidang keagamaan. Hampir semua kegiatan keagamaan yang ada dapat digunakan sebagai bahan untuk membuat suatu pembelajaran dengan berdasar pada teknologi komputer.

Kegiatan keagamaan yang dapat dipakai untuk membuat pembelajaran antara lain tuntunan wudlu, tuntunan sholat, baca dan tulis Al-Qur’an dan masih banyak lagi. Dalam hal ini penulis ingin membuat suatu pembelajaran Ilmu Tajwid secara interaktif dengan memakai teknologi computer yang bertujuan untuk lebih mempermudah bagi pemula yang ingin belajar membaca Al-Qur’an. Dengan adanya software pembelajaran ini diharapkan para pemula dapat dengan mudah berinteraksi dalam proses kegiatan belajar membaca Al-Qur’an.
Kendala-kendala yang dihadapi dalam proses belajar Ilmu tajwid yang sesuai dengan kaidah ilmu tajwid yang benar bagi pemula adalah dalam proses pengucapan huruf masih belum bisa membedakan antara pengucapan huruf satu dengan huruf yang lain dalam huruf hijaiyah dengan lafal yang hampir sama, contoh : (Qof)ق dengan (Kho)خ,  (Dlod)ض dengan  (Dho)ظ,  (Dal)د dengan  (Dzal)ذ, pada saat pengucapan panjang pendek huruf hijaiyah masih belum dapat membedakan antara huruf yang seharusnya dibaca panjang atau pendek.
Dalam membaca Al-Qur’an terdapat kaidah-kaidah dalam pengucapan huruf hijaiyah (hukum tajwid) yang harus dimengerti dan dipahami oleh pembaca Al-Qur’an tetapi pada prakteknya sering tidak diindahkan, banyak yang hanya sekedar membaca tanpa mengetahui hukumnya. Dari kendalakendala yang telah disebutkan di atas, kendala yang paling sulit adalah banyak pemula yang tidak mengindahkan kaidah-kaidah yang telah ditetapkan (hukum tajwid). Karena dalam bahasa arab sedikit saja kesalahan dalam pengucapan huruf maka akan mempengaruhi artinya.
Dengan adanya kendala-kendala tersebut di atas maka diperlukan suatu alat bantu yang akan mempermudah dalam proses belajar membaca Al-Qur’an. Alat bantu yang dimaksudkan disini berisi pengenalan huruf hijaiyah, cara membaca Al-Qur’an yang benar berdasarkan panjang pendek, serta pengucapan huruf hijaiyah yang benar sesuai dengan aturan atau kaidahkaidah yang telah ditetapkan (hukum tajwid).
Berdasarkan masalah tersebut maka dalam pembuatan skripsi ini penulis mengambil judul “pembelajaran ilmu tajwid menggunakan macromedia”.
1.2 Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas maka perumusan masalah yang akan dibahas dalam tugas akhir ini adalah sebagai berikut:
” pembelajaran ilmu tajwid menggunakan macromedia”

1.3 Pembatasan Masalah
Adapun pembatasan masalah dari penulisan skripsi ini adalah sebagai berikut:
1. Multimedia yang digunakan yaitu : gambar, teks, suara.
2. Cara pembacaan dengan menggunakan metode tajwid dasar.
3. Pada menu evaluasi diberikan soal multiple choice, untuk mengetahui pengetahuan murid.
1.4 Tujuan Penelitian
Dari perancangan pembuatan software ini mempunyai tujuan sebagai berikut:
1. Membuat suatu software yang dapat digunakan sebagai alat bantu dalam proses pembelajaran membaca Al-Qur’an.
2. Memudahkan para pemula dalam melakukan kegiatan belajar membaca Al-Qur’an secara mandiri.
3. Menambah pemahaman tentang membangun suatu software pembelajaran secara interaktif yang dapat digunakan dalam bidang-bidang yang lain tidak hanya dalam pembelajaran Al-Qur’an.
1.5 Manfaat Penelitian
Dari perancangan pembuatan software ini mempunyai manfaat sebagai berikut:
1. Bagi penulis
Menambah pengetahuan penulis mengenai pembuatan software pembelajaran Ilmu tajwid, sebagai bahan perbandingan antara teori yang diperoleh dengan praktek yang sebenarnya.
2. Bagi mahasiswa
Hasil dari tugas akhir dapat membantu belajar membaca dan menulis Al-Qur’an.
3. Bagi pembaca
Menambah pengetahuan tentang membaca dan menulis Al-Qur’an.khususnya dalam pengetahuan dalam Ilmu Tajwid.

1.6 Sistematika Penulisan
BAB I PENDAHULUAN
Pada bab ini dijelaskan tentang latar belakang masalah, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, dan sistematika penulisan.
BAB II LANDASAN TEORI
Pada bab ini dijelaskan mengenai dasar-dasar teori yang berhubungan dengan “Pembelajaran Ilmu Tajwid menggunakan macromedia”.
BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM
Pada bab ini dijelaskan analisis dan rancangan sistem yang akan diimplementasikan pada bab selanjutnya.
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
Pada bab ini membahas implementasi program yang telah direncanakan pada bab selanjutnya.
BAB V PENUTUP
Bab ini berisi kesimpulan dan saran yang dapat diambil dari seluruh pembahasan.












BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Media Pembelajaran
Menurut Arsyad (2002),kata media berasal dari bahasa latin medius yang secara harfiah berarti ’tengah’, ’perantara’, atau ’pengantar’. Menurut Bovee yang dikutip Ouda Teda Ena (2001), media adalah sebuah alat yang mempunyai fungsi menyampaikan pesan. Dengan demikian media pembelajaran adalah sebuah alat yang berfungsi untuk menyampaikan materi.
Pembelajaran adalah sebuah proses komunikasi antara murid, pengajar dan materi. Komunikasi tidak akan berjalan tanpa bantuan sarana penyampai pesan atau media (Ouda Teda Ena, 2001). Gerlach dan Erly (1971) yang dikutip Arsyad (2002) mengatakan bahwa media apabila dipahami secara garis besar adalah manusia, materi, atau kejadian yang membangun kondisi yang membuat siswa mampu memperoleh pengetahuan, keterampilan, dan sikap. Secara lebih khusus, pengertian media dalam proses belajar mengajar cenderung diartikan sebagai alat-alat grafis, photografis, atau elektronis untuk menangkap, memproses, dan menyusun kembali informasi visual atau verbal
.Bentuk-bentuk stimulus bisa dipergunakan sebagai media diantaranya adalah hubungan atau interaksi manusia, realita, gambar bergerak atau tidak, tulisan dan suara yang direkam. Kelima bentuk stimulus ini akan membantu pembelajar mempelajari mata pelajaran tertentu. Namun demikian tidaklah mudah mendapatkan kelima bentuk itu dalam satu waktu atau tempat.
Teknologi komputer adalah sebuah penemuan yang memungkinkan menghadirkan beberapa atau semua bentuk stimulus, sehingga pembelajaran akan lebih optimal. Namun demikian masalah yang timbul tidak semudah yang dibayangkan. Seharusnya pengajar adalah orang yang mempunyai kemampuan untuk merealisasikan kelima bentuk stimulus itu dengan program komputer, sedangkan pemrograman komputer tidak menguasai materi pembelajaran.
Jalan keluarnya adalah merealisasikan stimulus-stimulus itu dalam program komputer dengan menggunakan piranti lunak yang mudah dipelajari sehingga dengan demikian para pengajar akan dengan mudah merealisasikan ide-ide pengajarannya.
Media pembelajaran yang baik harus memenuhi beberapa syarat. Media pembelajaran harus bisa meningkatkan motivasi pembelajar.Penggunaan media mempunyai tujuan memberikan motivasi kepada pembelajar. Selain itu media juga harus merangsang pembelajar mengingat apa yang sudah dipelajari selain memberikan rangsangan belajar baru. Media yang baik juga akan mengaktifkan pembelajar dalam memberikan tanggapan,umpan balik dan juga mendorong pembelajar untuk melakukan praktikpraktik dengan benar.
Ada beberapa kriteria untuk menilai keefektifan sebuah media.
Hubbard mengusulkan sembilan kriteria untuk menilainya (Ouda Teda Ena,2001). Kriteria
1) biaya, biaya memang harus dinilai dengan hasil yang akan dicapai dengan penggunaan media itu.
2) listrik.
3) kecocokan dengan ukuran
kelas.
4) keringkasan.
5) kemampuan untuk dirubah.
6) waktu dan tenaga
penyiapan.
7) pengaruh yang ditimbulkan.
8) kerumitan.
9) kegunaan.
Makin banyak tujuan pembelajaran yang bisa dibantu dengan sebuah media makin
baiklah media itu.
Thorn mengajukan enam kriteria untuk menilai multimedia interaktif (Ouda Teda Ena, 2001).
1) kemudahan navigasi, sebuah program harus dirancang sesederhana mungkin sehingga murid tidak perlu belajar komputer
lebih dahulu.
2) kandungan kognisi,
3) pengetahuan dan presentasi informasi,
untuk menilai isi dari program itu sendiri, apakah program telah memenuhi kebutuhan pembelajaran si pembelajar atau belum.
4) integrasi media, dimana media harus mengintegrasikan aspek dan ketrampilan bahasa yang harus dipelajari.
5) estetika, untuk menarik minat murid program harus mempunyai
tampilan yang artistik.
6) fungsi secara keseluruhan.
Program yang dikembangkan harus memberikan pembelajaran yang diinginkan oleh murid.Sehingga pada waktu seseorang selesai menjalankan sebuah program dia akan merasa telah belajar sesuatu.
2.2 Macromedia Flash
Macromedia Flash merupakan sebuah program aplikasi standar authoring tool profesional yang dikeluarkan oleh perusahaan internasional Macromedia yang digunakan untuk membuat animasi vektor dan bitmap yang sangat menakjubkan untuk keperluan pembangunan situs web yang interaktif dan dinamis. Selain itu aplikasi ini juga dapat digunakan untuk membuat animasi logo, movie, game, pembuatan navigasi pada situs web, banner,tombol animasi, menu interaktif, interaktif form isian, e-card, screen saver dan pembuatan situs web atau pembuatan aplikasi-aplikasi web lainnya. (Andreas Suciadi, 2003 : 1)
Flash juga menyediakan kemampuan streaming video yang baru yang telah dikembangkan ke berbagai format video termasuk format MPG,DV (Digital Video), MOV (Quick Time), dan AVI. Format-format video tersebut dapat disimpan ke dalam file Flash dengan menggunakan kompresi file yang lebih baik. Dukungan video yang lebih luas tersebut memungkinkan kreativitas yang lebih baik dalam membuat movie Flash.
Beberapa istilah yang ada dalam aplikasi Flash antara lain :
a. Artwork
Artwork dapat berupa objek vektor, image bitmap, objek teks, objek video, file suara dan objek-objek lainnya yang didukung oleh aplikasi Flash.
Atribut-atribut artwork tersebut dapat dimodifikasi dengan tool-tool yang tersedia dalam aplikasi Flash.
b. Simbol
Simbol adalah sebuah elemen seperti objek grafik, objek tombol, klip video, file suara atau font yang digunakan berulang kali dalam sebuah dokumen Flash. Simbol yang dibuat akan diletakkan dalam file library. Flash meletakkan simbol ke dalam file hanya sekali sehingga dapat mengurangi ukuran file.
c. Instance
Instance adalah sebuah kembaran simbol yang dilet akan pada stage.Properti-properti dari sebuah instance dapat dimodifikasi tanpa mempengaruhi simbol utama. Sedangkan apabila sebuah simbol utama diedit, maka dapat mengubah seluruh instance yang telah ada.
d. Komponen
Komponen adalah klip-klip movie pendek dengan parameterparameter
yang telah didefinisikan untuk membantu dalam pembuatan dan mengembangkan movie dan aplikasi Flash yang kaya dan interaktif.Komponen dapat digunakan untuk berbagai fungsi, termasuk pembuatan elemen-elemen antarmuka, interaksi antara client dan server, serta objek-objek audio-video.
e. Aset
Aset adalah berbagai macam elemen yang digunakan untuk membuat sebuah movie. Yang termasuk kategori aset adalah semua objek yang ada pada stage dan simbol, instance, klip suara, dan file-file yang dapat diimpor lainnya.
f. Animasi
Animasi adalah sebuah objek atau beberapa objek yang tampil bergerak melintasi stage atau berubah bentuk, berubah ukuran, berubah warna,berubah keburaman (opacity), berubah putaran, dan berubah properti-properti lainnya. Dalam aplikasi Flash animasi dapat dibuat dengan tiga cara, yaitu animasi yang dibuat dengan cara melakukan tween, frame by frame dan action script.
g. Movie
Movie adalah serangkaian animasi yang dibuat berdasarkan suatu alur cerita. Di dalam sebuah movie terdiri atas beberapa scene yang memiliki sebuah timeline. Sedangkan sebuah scene terdiri atas beberapa frame.Untuk dapat menggunakan program aplikasi Macromedia Flash dengan baik, sebaiknya mengetahui perintah-perintah dan fungsi-fungsi yang ada pada layar.
Gambar 2.1 : Tampilan Macromedia Flash


Keterangan :
1. Title Bar adalah sebuah baris informasi yang terletak di sudut kiri paling atas aplikasi yang menerangkan judul movie yang sedang dikerjakan.
2. Menu Bar adalah kumpulan menu yang terdiri atas daftar menu-menu yang digolongkan dalam satu kategori. Misalnya menu File terdiri atas perintah New, Open, Save, Import, Eksport, dan lain-lain.
3. Tools Box adalah kumpulan tool-tool yang sering digunakan untuk melakukan seleksi, menggambar, memberi warna objek, memodifikasi objek, dan mengatur besar kecil tampilan stage.
4. Panel Timeline adalah sebuah jendela panel yang digunakan untuk mengelompokkan dan mengatur isi sebuah movie. Pengaturan tersebut meliputi menentukan masa tayang objek, pengaturan layer dan lain-lain.
5. Stage adalah sebuah area untuk berkreasi dalam membuat animasi yang digunakan untuk mengkomposisi frame-frame secara individual dalam sebuah movie.
6. Panel Color Mixer adalah sebuah jendela panel yang digunakan untuk membuat dan mengedit sebuah warna atau sebuah gradasi warna. Color Mixer juga digunakan untuk membuat dan menambahkan warna-warna baru untuk sebuah palet warna yang ada pada panel Color Swatch.
7. Panel Color Swatch adalah sebuah jendela panel yang digunakan untuk pengaturan palet warna yang berisi contoh-contoh warna. Palet-palet warna tersebut dapat diimpor, diekspor dan dimodifikasi sesuai kebutuhan.Default palet warna dalam panel Color Swatch adalah palet Web-Safe yang memiliki warna sebanyak 216 macam warna.
8. Panel Property Inspector adalah sebuah jendela panel yang sering digunakan untuk mengubah atribut-atribut objek. Tampilan panel Property Inspector secara otomatis dapat berganti-ganti dalam menampilkan informasi atribut-atribut properti dari objek terpilih.
9. Panel Actions adalah sebuah jendela panel yang menyediakan kebutuhan untuk membuat interaktivitas dalam sebuah movie dengan menuliskan beberapa baris script dengan menggunakan bahasa pemrograman Action Script.

2.3 Multimedia
Multimedia dapat diartikan sebagai ”lebih dari satu media”.Multimedia bisa berupa kombinasi antara teks, grafik, animasi, suara dan gambar. Namun pada bagian ini perpaduan dan kombinasi dua atau lebih jenis media ditekankan kepada kendali komputer sebagai penggerak keseluruhan gabungan media ini. Dengan demikian arti multimedia yang umumnya dikenal dewasa ini adalah berbagai macam kombinasi grafik, teks, suara, video, dan animasi. Penggabungan ini merupakan suatu kesatuan yang secara bersamasama menampilkan informasi, pesan atau isi pelajaran (Arsyad, 2002:169).
Konsep penggabungan ini dengan sendirinya memerlukan beberapa jenis peralatan perangkat keras yang masing-masing tetap menjalankan fungsi utamanya sebagaimana biasanya, dan komputer merupakan pengendali seluruh peralatan itu. Jenis peralatan itu adalah komputer, video kamera, video cassette recorder (VCR), overhead projector, CD Player, compact disc.Kesemua peralatan ini haruslah kompak dan bekerjasama dalam menyampaikan informasi kepada pemakainya.
Informasi yang disajikan melalui multimedia ini berbentuk dokumen yang hidup, dapat dilihat di layar monitor, atau ketika diproyeksikan ke layar lebar melalui overhead projector, dan dapat didengar suaranya, dilihat gerakannya (video atau animasi). Multimedia bertujuan untuk menyajikan informasi dalam bentuk yang menyenangkan, menarik, mudah dimengerti, dan jelas. Informasi akan mudah dimengerti karena sebanyak mungkin indera, terutama telinga dan mata, digunakan untuk menyerap informasi tersebut.
Kemampuan teknologi elektronika makin besar. Bentuk informasi grafis, video, animasi, suara, dan lain-lain dengan mudah dapat dihasilkan dengan mutu yang cukup baik. Misalnya video kamera berfungsi merekam video yang diinginkan untuk kemudian ditransfer dan digabungkan dengan animasi, grafik dan teks yang dihasilkan komputer.
Multimedia sendiri terdiri dua kategori, yaitu movie linear dan non linear (interaktif). Movie non-linear dapat berinteraksi dengan aplikasi web yang lain melalui penekanan sebuah tombol navigasi, pengisian form.Desainer web membuat movie non-linear dengan membuat tombol navigasi,animasi logo, animasi bentuk, dengan sinkronisasi suara. Untuk movie linear pada prinsipnya sama dengan movie non-linear, akan tetapi dalam movie ini tidak ada penggabungan seperti pada movie non-linear hanya animasi-animasi biasa.
2.4 Objek Multimedia
Multimedia oleh Ariesto Hadi Sutopo (2003: 196), diartikan sebagai kombinasi dari macam-macam objek multimedia, yaitu teks, image, animasi,audio, video, dan link interaktif untuk menyajikan informasi.Setiap objek multimedia memerlukan cara penanganan tersendiri,dalam hal kompresi data, penyimpanan, dan pengambilan kembali untuk digunakan. Multimedia terdiri dari beberapa objek, yaitu teks, grafik, image,animasi, audio, video, dan link interaktif.
a. Teks
Teks mer upakan dasar dari pengolahan kata dan informasi berbasismultimedia. Beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah penggunaan hypertext, auto-hypertext, text style, import text, dan export text.
1) Hypertext
Sebagian besar penggunaan link dalam multimedia interaktif berdasarkan penggunaan hypertext yang biasa disebut hotword atau hotkey. al ini berarti bahwa pengguna ingin mendapatkan informasi tentang kata atau sebagian kalimat tertentu, dilakukan dengan memilih kata dengan mouse dan membuka window yang berisi informasi tambahan dalam bentuk teks, grafik, atau audio. Pada umumnya, hotword ditampilkan berbeda dengan teks lain pada monitor. Untuk membedakan hotword dengan teks lain dapat dilakukan dengan memberikan warna atau font berbeda, pointer mouse berubah pada saat berada diatas hotword dan lain-lain. Hal ini dapat memudahkan pengguna untuk mengenali teks yang mempunyai hubungan dengan informasi lebih lanjut. Untuk mengembangkan program multimedia yang berorientasi pada teks (text-oriented), seperti panduan penggunaan (manual reference), maka harus dipilih authoring tool yang mempunyai kemampuan hypertext yang baik.
2) Auto-hypertext
Beberapa authoring software mempunyai fitur yang disebut autohipertext.Dengan fasilitas yang ada, pada pengembangan multimedia tidak perlu menentukan tanda khusus pada teks yang mempunyai hubungan dengan link. Tetapi, program mengenali teks yang mempunyai informasi tertentu dan langsung secara otomatis menampilkan informasi bila teks dipilih oleh pengguna. Dalam hal ini, pengguna tidak dapat membedakan teks yang mempunyai informasi lebih lanjut atau tidak, sehingga fasilitas ini tidak memudahkannya. Tetapi, perancang dapat menghemat lebih banyak waktu karena program secara otomatis membuat link hipertext.
3) Text searching
Pencarian teks merupakan fitur yang memudahkan pengguna dengan memasukkan suatu kata (atau memilih dari suatu daftar kata) dalam program multimedia, pengguna dapat dengan cepat memperoleh informasi yang berhubungan dengan kata tersebut. Hal ini serupa dengan pencarian teks dalam indeks suatu buku, kemudian dapat membuka halaman tertentu untuk memperoleh informasi lebih lanjut. Dalam program multimedia, proses pencarian dapat dilakukan lebih cepat dibandingkan dengan penggunaan indeks pada pencarian dalam buku. Beberapa authoring tool dilengkapi dengan kemampuan pencarian teks yang fleksibel dan baik, sehingga memudahkan pengguna untuk menggunakannya.
4) Import text dan export text
Beberapa teks yang digunakan dalam program multimedia mungkin telah ada dan dibuat sebelumnya dengan pengolah kata, atau dapat memasukkan data yang telah tersimpan dalam basis data. Bila file mempunyai ukuran besar maka tidak memerlukan waktu untuk memasukkan kembali ke dalam multimedia secara manual, sehingga diperlukan paket authoring yang dapat mengimpor teks dan basis data dari file lain. Pada umumnya program multimedia dapat membaca file teks ASCII. ASCII adalah singkatan dari American Standart Code for Information Interchange, yaitu format karakter standar yang dapat digunakan pada semua komputer dan program.
b. Image
Secara umum image atau grafik berarti still image (gambar tetap) seperti foto dan gambar. Manusia sangat berorientasi pada visual (visualoriented),dan gambar merupakan sarana yang sangat baik untuk menyajikan informasi. Semua objek yang disajikan dalam bentuk grafik adalah bentuk setelah dilakukan encoding dan tidak mempunyai hubungan langsung dengan waktu.
1) Visible
Kelompok visible image termasuk drawing (seperti blueprint engineering drawing, gambar denah, dan lain-lain), dokumen (di-scan sebagai image), painting (hasil scan atau dibuat dengan aplikasi paint program pada komputer), foto (hasil scan atau dimasukkan komputer langsung dengan kamera digital), dan still frame yang diambil dari kamera video.
2) Non-visible
Non-visible image adalah image yang tidak disimpan sebagai image,tetapi ditampilkan sebagai image. Contohnya: ukuran tekanan, ukuran temperatur, dan tampilan meteran lainnya.
3) Abstrak
Image abstrak sebenarnya bukan image yang terdapat dalam kenyataan, tetapi dihasilkan oleh komputer seperti dalam perhitungan matematika. Fractal merupakan contoh image abstrak yang baik. Fungsi diskrit menghasilkan image yang tetap dalam skala tertentu, sedangkan fungsi kontinyu membentuk image seperti fading atau dissolving.Beberapa aspek penting dari grafik adalah integrated drawing tool,clip art, impor grafik dan resolusi.
a) Integrated drawing tool
Pada umumnya authoring software mempunyai kemampuan untuk membuat gambar seperti garis. Grafik tersebut dibuat menggunakan mouse dan macam objek seperti garis, lingkaran, poligon dengan dukungan warna yang dikehendaki. Hasil grafik pada umumnya sederhana, tetapi bermanfaat dalam program. Hal ini disebabkan oleh tidak dimilikinya kemampuan image yang komplek pada software.
b) Clip art
Clip art merupakan kumpulan dari image dan objek sederhana seperti gambar telepon, komputer, bunga, yang dapat digunakan dalamaplikasi sebagai still image atau animasi. Banyak paket authoring dilengkapi dengan library dari clip art, sehingga pengguna dapat dengan mudah menggunakannya. Hal ini sangat membantu bila tidak mempunyai scanner atau alat lain yang dapt digunakan sebagai alat input untuk memasukkan gambar ke dalam komputer.
c) Impor grafik
Image yang baik biasanya berasal dari sumber lain, yaitu hasil fotografi yang baik. Secara umum image berarti gambar raster (halftone drawing), seperti foto. Beberapa paket authoring dapat mengimpor image dan format gambar tertentu seperti .PCX, .BMP, .JPG, .GIF, dan lainnya. Basis data karyawan dengan atribut seperti nama, alamat, dan lainnya akan lebih afektif bila foto karyawan yang bersangkutan dapat ditampilkan. Demikian juga foto-foto seperti gedung dan lain-lain sangat memerlukan penyimpanan yang besar. Hal inilah yang menyebabkan aplikasi multimedia disimpan dalam media penyimpanan yang cukup besar
kapasitasnya seperti CD-ROM.
d) Resolusi
Resolusi grafik yang tinggi dapat menampilkan gambar dengan baik,tetapi tidak dapat diperoleh bila authoring software yang digunakan tidak mendukung resolusi tersebut. Demikian juga, beberapa software tidak dapat menampilkan resolusi lebih dari 640 x 480 pixel. Bila aplikasi sangat memerlukan resolusi yang tinggi, maka diperlukan authoring software yang mendukung resolusi dengan 256 warna atau true colour. Bila multimedia yang dihasilkan akan menggunakan bermacam-macam graphic adapter, maka authoring tool harus mendukung bermacam-macam resolusi.
c. Animasi
Animasi berarti gerakan image atau video, seperti gerakan orang yang sedang melakukan suatu kegiatan, dan lain-lain. Konsep dari animasi adalah menggambarkan sulitnya menyajikan informasi dengan satu gambar saja atau sekumpulan gambar. Demikian juga tidak dapat menggunakan teks untuk menerangkan informasi. Animasi seperti halnya film, dapat berupa frame-based atau cast-based animation (animasi berbasis cast) mencakup pembuatan kontrol dari masing-masing objek (kadang-kadang disebut cast
member atau actor) yang bergerak melintasi latar belakang (background). Hal ini merupakan bentuk umum animasi yang digunakan dalam permainan komputer dan object-oriented software untuk lingkungan window. File animasi memerlukan penyimpanan yang jauh lebih besar dibandingkan dengan file gambar. Dalam authoring software, biasanya animasi mencakup kemampuan ”recording dan playback. Fasilitas yang dimiliki oleh software animasi mencakup integrated animation tool, animation clip, impor animasi, recording, playback, dan transition effect.
1) Integrated animation tool
Walaupun sebagian besar authoring tool mendukung penggunaan animasi, tidak semuanya dapat digunakan untuk membuat dan menghasilkan file animasi. Beberapa authoring tool menggunakan animasi yang dihasilkan dari software lain, atau komputer dengan platform lain, seperti Macintosh,Silicon Graphics, dan lainnya. Untuk pembuatan aplikasi sederhana yang dilengkapi dengan animasi, dapat dipilih authoring tool yang menunjang pembuatan animasi. Namun bila diperlukan animasi yang lebih baik dengan software lain, maka penggunaan integrated animation tool dapat memperoleh hasil yang baik.
2) Animation clip
Animation clip adalah clip art yang berisi file animasi. Banyak paket authoring dilengkapi dengan library dari animasi yang dapat digunakan pada komputer.
3) Impor file animasi
Seperti file grafik, multimedia memerlukan animasi dari file lain.Beberapa paket authoring dapat mengimpor animasi dari format file animasi tertentu seperti .FLI dan .FLC. Disamping itu, image grafik dapat diimpor dari file grafik dan kemudian dibuat animasi, sehingga paket authoring dapat mengimpor image dari format grafik yang diperlukan. Perlu diperhatikan juga bahwa authoring software yang digunakan dapat menampilkan warna dan resolusi dari file animasi yang diimpor.
4) Kemampuan recording dan playback
Tidak menjadi masalah file animasi yang digunakan, authoring tool harus dapat mengontrol bagaimana animasi direkam dan ditampilkan pada layar monitor. Contohnya, playback control harus dilengkapi dengan pilihan untuk end user, diantaranya “pause”, “replay”, dan informasi sekuens.
5) Transition effect
Animasi dapat lebih menarik bila menggunakan efek transisi seperti: fade-in dan fade-out, zoom, rotasi objek dan warna. Namun, tidak semua authoring software, dilengkapi dengan kemampuan tersebut.
d. Audio
Penyajian audio merupakan cara lain untuk lebih memperjelas pengertian suatu informasi. Contohnya, narasi merupakan kelengkapan dari penjelasan yang dilihat melalui video. Suara dapat lebih menjelaskan karakteristik suatu gambar, misalnya musik dan suara efek (sound effect). Authoring software yang digunakan harus mempunyai kemampuan untuk mengontrol recording dan playback. Beberapa authoring software dapat merekam suara dengan macam-macam sampling size dan sampling rate. Bila narasi atau suara yang digunakan tidak memerlukan prioritas kualitas suara, maka tidak perlu khawatir akan kemampuan software dengan audio apapun yang digunakan. Namun, perekaman musik yang baik memerlukan sampling size dan sampling rate yang tinggi. Beberapa macam authoring software dapat mengkonversi suara, seperti format .WAV, .MID (MIDI), .VOC, atau .INS dan mungkin dihubungkan dengan sekuens dari animasi.


e. Full-motion dan live video
Full-motion video berhubungan dengan penyimpanan sebagai video klip, sedangkan live video merupakan hasil pemrosesan yang diperoleh dari kamera. Beberapa authoring tool dapat menggunakan full motion video, seperti hasil rekaman menggunakan VCR, yang dapat menyajikan gambar bergerak dengan kualitas tinggi.
f. Interactive link
Sebagian dari multimedia adalah interaktif, dimana pengguna dapat menekan mouse atau objek pada layar monitor seperti tombol atau teks dan menyebabkan program melakukan perintah tertentu. Interactive link dengan informasi yang berkaitan seringkali dihubungkan secara keseluruhan sebagai hypermedia. Secara spesifik, dalam hal ini termasuk hypertext (hotword), hypergraphics dan hypersound menjelaskan jenis informasi yang dihubungkan. Interactive link diperlukan bila pengguna menunjuk pada suatu objek atau tombol supaya dapat mengakses program tertentu. Interactive link diperlukan untuk menggabungkan beberapa elemen multimedia sehingga menjadi informasi yang terpadu.
2.5 Ilmu Tajwid
Ilmu tajwid ialah ilmu yang digunakan untuk mengetahui bagaimana sebenarnya membunyikan huruf-huruf dengan betul, baik huruf yang berdiri sendiri maupun huruf dalam rangkaian.











2.5.1 Huruf-huruf Hijaiyah yang Menjadi Pembahasan Ilmu Tajwid
Gambar
2.3 : Huruf Hijaiyah
2.5.2 Guna Ilmu Tajwid
Guna ilmu tajwid ialah untuk memelihara bacaan Al-Qur’an dari kesalahan dan perubahan serta memelihara lisan dari kesalahan membacanya. Mempelajari ilmu tajwid hukumnya Fardlu Kifayah.Membaca Al-Qur’an dengan baik sesuai dengan ilmu tajwid hukumnya Fardlu ��Ain.


2.5.3 Macam Hukum Tajwid
A. NUN SUKUN dan TANWIN
NUN SUKUN  adalah huruf yang ditandai seperti : , NUN SUKUN dalam rangkaian adalah seperti :  . TANWIN adalah suara NUN SUKUN (bukan nun sukun tetapi bunyi suara nun sukun) yang terdapat di akhir kata benda ( ).
TANWIN merupakan tanda harokah rangkap, umpamanya :
- Suara AN ditandai dengan PATCHATAIN :
- Suara IN ditandai dengan KASROTAIN :  
- Suara UN ditandai dengan DLOMMATAIN :
Ada lima hukum bacaan nun sukun dan tanwin :
1. IDH-HAR CHALQI
IDH-HAR artinya: menjelaskan, CHALQI dari kata CHALQ artinya: tenggorokan. Hukum bacaan disebut IDH-HAR CHALQI adalah bila NUN SUKUN atau TANWIN bertemu dengan salah satu huruf-huruf chalqi. Huruf-huruf chalqi sebanyak enam itu ialah : Hamzah , ha , ain  ,cha , ghoin , dan kho . Huruf-huruf ini disebut chalqi karena makhroj (tempat keluarnya suara huruf) tersebut
adalah kerongkongan.
Cara membaca NUN SUKUN atau TANWIN yang demikian itu harus terang, jelas dan pendek, bunyi suaranya tetap jelas,tidak samara dan tidak mendengung.
Sebagai missal NUN SUKUN  bertemu:
: harus dibaca IN ANA, tidak boleh dibaca INN
(mendengung) ANA.

2. ID-GHOM BIGHUNNAH
ID-GHOM artinya : memasukkan, BIGHUNNAH artinya : dengan mendengung. Hukum bacaan disebut ID-GHOM BIGHUNNAH ialah bila NUN SUKUN atau TANWIN bertemu salah satu huruf empat ini, yaitu : yaa , nun , miem dan wawu dalam dua perkataan.Cara membacanya : nun sukun atau tanwin itu dimasukkan
menjadi satu dengan huruf sesudahnya atau ditasydidkan dan dengan mendengung. Sebagai misal huruf NUN SUKUN bertemu YA :  ini terdiri dari dua kata, yaitu  dan  membacanya harus LAIYAQUULA, tidak boleh dibaca LANYAQUULA, sebab nun sukun sudah dimasukkan menjadi satu dengan huruf yaa sesudahnya.

3. ID-GHOM BILAGHUNNAH
BILA artinya : dengan tidak. Hukum bacaan disebut
ID-GHOM BILAGHUNNAH bila  atau  bertemu
dengan huruf  dan  . Cara membacanya meng-id-ghomkan nun atau tanwin pada LAM dan RO�� tetapi tanpa mendengung.
Contoh :  dibaca ILLAM TAF��AL tidak boleh dibaca IN-LAM TAF��AL.
4. IQLAB
IQLAB artinya : menukar atau mengganti. Hukum bacaan disebut IQLAB ialah apabila NUN SUKUN atau TANWIN bertemu dengan huruf BA . Cara membacanya dengan menyuarakan atau menjadi suara MIEM ,dengan merapatkan dua bibir serta mendengung. Contoh :
tidak boleh dibaca AN-BURIKA, tetapi harus dibaca AMMBUURIKA.


5. IKHFA��
IKHFA�� artinya : menyamarkan. Hukum bacaan disebut
IKHFA�� yaitu jika NUN SUKUN atau TANWIN bertemu salah satu huruf hijaiyah, selain huruf-huruf Chalqi, huruf-huruf Id-ghom Bighunnah dan Id-ghom Bilaghunnah dan huruf Iqlab, yaitu huruf-huruf :
Cara membacanya adalah suara NUN maupun TANWIN masih tetap terdengar tetapi samar antara idh-har dan id-ghom,lagipula terus bersambung dengan makhroj huruf berikutnya,sehingga kedengarannya berbunyi seperti “NG” jika bertemu  dan ada kalanya mirip suara “NY” dan “NG”jika bertemu ada kalanya seperti “NY” jika bertemu dan ada kalanya tetap berbunyi huruf ketika bertemu dengan huruf-huruf . Contoh :
tidak boleh dibaca MIN-KUM, tetapi harus dibaca : MINGKUM,
sebab suara NUN SUKUN bersambung dengan KAAF serta
mendengung.
B. MIEM SUKUN
Ada tiga hukum bacaan miem sukun, yaitu :
1. IDH-HAR SYAFAWI
SYAFAWI asal katanya SYAFATUN artinya bibir. Hukum bacaan disebut IDH-HAR SYAFAWI ialah apabila MIEM SUKUN  berhadapan dengan salah satu huruf hijaiyah 26, selain MIEM dan BAACara membacanya MIEM disuarakan dengan terang dan jelas di bibir serta mulut tertutup, dan harus lebih diperjelas lagi bila MIM SUKUN bertemu dengan danContoh :  harus dibaca MAM-LUUKAN, tidak boleh dibaca MAMMLUUKAN.
2. IKHFA SYAFAWI
Hukum bacaan disebut IKHFA SYAFAWI ialah bila MIEM SUKUN bertemu dengan BAA . Cara membacanya harus disuarakan samar-samar di bibir dan didengungkan. Contoh :  harus dibaca TARMIE-HIMMBICHIJAAROH, tidak boleh dibaca TARMIE-HIM-BICHIJAAROH.
3. ID-GHOM MIEMI
Hukum bacaan disebut ID-GHOM MIEMI atau ID-GHOM MUTAMATSILAIN ialah bila MIM SUKUN  bertemu  sesame MIEM .Cara membacanya adalah menyuarakan MIEM rangkap atau ditasydidkan. Contoh :  harus dibaca ILAIKUMMURSALUUN, tidak boleh dibaca ILAIKUMMURSALUUN.
C. NUN TASYDID dan MIEM TASYDID
Tasydid dengan tanda kepala huruf SIEN diatas sesuatu huruf, menunjukkan huruf yang bertasydid diatasnya itu adalah huruf rangkap, huruf yang satu sukun dan huruf yang satunya lagi berharokah.
1. GHUNNAH
Hukum bacaan disebut GHUNNAH yaitu wajib dibaca mendengung adalah apabila ada NUN bertasydid dan MIEM bertasydid . Contoh :  harus dibaca INNA (dengan mendengung) tidak boleh dibaca INA.
D. TIGA MACAM ID-GHOM
Ada tiga macam ID-GHOM yang berbeda karena perbedaan makhroj huruf dan sifatnya, ialah :
1. ID-GHOM MUTAMATSILAIN
MUTAMATSILAIN artinya dua sama. Hukum bacaan disebut ID-GHOM MUTAMATSILAIN ialah apabila suatu huruf bertemu sesamanya, yang sama makhroj dan sama sifatnya, huruf yang pertama sukun dan huruf yang kedua berharokah. Cara membacanya adalah dengan memasukkan huruf pertama pada huruf yang kedua atau dengan mentasydidkannya, yaitu dibaca dengan tasydid. Contoh:  membacanya harus IDZDZAHABA .


2. ID-GHOM MUTAJANISAIN
MUTAJANISAIN artinya : dua sama jenis. Hukum bacaan disebut ID-GHOM MUTAJANISAIN ialah bila ada suatu huruf yang sukun berhadapan dengan huruf yang berharokah,keduanya sama makhroj dan lain sifatnya. Membacanya harus dengan memasukkan atau meng-id-ghomkan huruf pertama pada huruf kedua. Contoh : tidak boleh dibaca LAQOD-TABA, melainkan harus dibaca dengan id-ghom atau ditasydidkan sehingga dibaca LAQOTTAABA.
3. ID-GHOM MUTAQORIBAIN
MUTAQORIBAIN artinya : dua berdekatan. Hukum bacaan disebut ID-GHOM MUTAQORIBAIN ialah dua huruf yang berhadap-hadapan itu hampir berdekatan makhroj dan sifatnya,yang pertama sukun dan yang kedua berharokah. Membacanya harus diidghomkan atau ditasydidkan huruf pertama pada huruf kedua.
Contoh :  Dibaca      :    






















BAB III
ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM
3.1 Deskripsi Sistem
Berdasarkan latar belakang masalah dan perumusan masalah yang terdapat dalam bab sebelumnya dapat diketahui kebutuhan awal sistem adalah membuat perancangan media pembelajaran Ilmu Tajwid menggunakan macromedia yang interaktif dan komunikatif.
Pembelajaran Ilmu Tajwid menggunakan macromedia  ini diterapkan dengan menjalankan program yang dibangun menggunakan Macromedia Flash dan memilih materi yang diinginkan dengan menekan tombol-tombol fungsi seperti menu materi yang terdiri dari Tajwid,dan Evaluasi.
3.2 Analisis Kebutuhan
Analisis kebutuhan meliputi 2 (dua) hal yaitu : Hardware (perangkat keras) dan Software (perangkat lunak).
3.2.1 Perangkat Keras
Perangkat keras yang digunakan untuk membuat program pembelajaran dengan Macromedia Flash adalah sebagai berikut:
a. Intel Pentium 1,5 GHz
b. Memory 256 MB
c. Hard disk 80 GB
d. Monitor SVGA dengan resolusi 1024 X 768
e. Sound card
f. Speaker aktif
g. Microphone
h. Scanner
3.2.2 Perangkat Lunak
Perangkat lunak yang digunakan untuk membuat program pembelajaran dengan Macromedia Flash adalah sebagai berikut:
a. Sistem Operasi Windows XP
Sistem operasi yang digunakan untuk membuat program pembelajaran baca Al-Qur’an adalah Windows XP.
b. Macromedia Flash
Macromedia Flash adalah sebuah software yang digunakan
untuk membuat program Pembelajaran Baca Al-Qur’an Berbasis
Multimedia.
c. Microtek ScanWizard 5 for Windows
Microtek ScanWizard 5 for Windows adalah sebuah softwaredari scan yang berguna untuk memasukkan gambar-gambar ke dalam komputer. Sebelum men-scan gambar terlebih dahulu komputer di install microtek scanwizard. Sehingga gambar-gambar tersebut bisa dimasukkan ke dalam program Pembelajaran Baca Al-Qur’an Berbasis Multimedia.
d. Cool Edit 2000
Cool Edit 2000 adalah sebuah software yang berfungsi untuk merekam suara ke dalam komputer, kemudian suara tersebut dimasukkan ke dalam program Pembelajaran Ilmu Tajwid Menggunakan Macromedia.
3.2.3 Perangkat Keras dan Perangkat Lunak
Untuk bisa menjalankan program Pembelajaran Baca Al-Qur’an
dibutuhkan spesifikasi komputer dengan perangkat keras dan perangkat
lunak tertentu. Perangkat keras dan perangkat lunak yang digunakan
adalah sebagai berikut :
a. Sistem Operasi Windows XP
b. Intel Pentium 400 MHz atau diatasnya
c. Memory 128 MB
d. Hard disk 6 GB
e. Monitor SVGA dengan resolusi 1024 X 768
f. Sound card
g. Speaker aktif
3.3 Perancangan Sistem
Perancangan sistem program ” Pembelajaran Ilmu Tajwid Menggunakan Macromedia” meliputi 2 (dua) hal yaitu:
Perancangan flowchart dan Perancangan user interface. Perancangan flowchart terdiri dari: flowchart menu utama (pilihan menu tajwid) dan  flowchart menu Evaluasi.
















3.3.1 Perancangan Flowchart





Menu flowchart idhar














Menu flowchart idhom







Menu flowchart ikhfa








MENU INTERFICE







BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini akan dibahas perangkat lunak pembelajaran Ilmu Tajwid, pengujian perangkat lunak dan pengembangan program perangkat lunak pembelajaran Ilmu Tajwid.
4.1 Perangkat Lunak Pembelajaran Baca Al-Qur’an
4.1.1 Menu Utama
Gambar 4.1 : Menu Utama
Gambar 4.1 menunjukkan pada saat program pertama kali dijalankan akan ditampilkan pilihan menu, untuk mengetahui menu-menu yang ada di dalam program pembelajaran Ilmu Tajwid. Pilihan menu-menu diantaranya: Makhorijul Huruf,Idzhar,Ikhfa,Iqlab,Idhom,Qolqolah,mad bacaan Mad dan evaluasi.
4.1.2 Sub Menu Makhorijul Khuruf
Gambar 4.2 : Menu Makhorijul khuruf


Gambar 4.2 menjelaskan tentang makhorijul khuruf, di dalam menu makhorijul khuruf terdapat beberapa materi yaitu : jenis makhroj, keterangan dan gambar. Makhroj khuruf artinya tempat atau letak dari mana huruf-huruf itu dikeluarkan. Menurut para ahlinya, tempat keluarnya huruf ada lima, yaitu : jauf artinya dalam; chalq artinya tenggorokan; lisan artinya lidah;syafatani artinya dua bibir; khoisyum artinya dalam hidung. Jadi setiap huruf-huruf hijaiyah dalam cara pembacaanya mempunyai cara yang berbeda-beda. Dan di dalam menu makhorijul khuruf diberi contoh cara membaca huruf hijaiyah yang baik dan benar.
4.1.3 Sub Menu Bacaan Idhar

  
Gambar 4.4 : Menu bacaan idhar khalqi dan idhar syafawi
G ambar 4.4 menjelaskan materi tentang macam-macam bacaan idhar baik yang nun sukun maupun yang miem sukun bertemu huruf hijaiyah

4.1.4  Sub Menu Tiga Macam Id-ghom
  
Gambar 4.3 : Menu Tiga macam id-ghom dari hukum mim sukun
Gambar 4.3 menjelaskan tentang hukum bacaan tiga macam id-ghom. Ada tiga macam hukum bacaan tiga macam id-ghom yaitu: id-ghom mutamatsilain, id-ghom mutajanisain, id-ghom mutaqoribain.
Mutamatsilain artinya dua sama. Hukum bacaan disebut id-ghom mutamatsilain ialah apabila suatu huruf bertemu sesamanya, yang sama makhroj dan sama sifatnya, huruf yang pertama sukun dan huruf yang kedua berharokah. Mutajanisain artinya : dua sama jenis. Hukum bacaan disebut id-ghom mutajanisain ialah bila ada suatu huruf yang sukun berhadapan dengan huruf yang berharokah, keduanya sama makhrojnya dan lain sifatnya.
Mutaqoribain artinya : dua berdekatan. Hukum bacaan disebut id-ghom mutaqoribain ialah dua huruf yang berhadap-hadapan itu hamper berdekatan makhroj dan sifatnya, yang pertama sukun dan yang kedua berharokah.
4.1.5  Iqlab
Gambar 4.4  bacaan Iqlab

Gambar 4.4 Menjelaskan bacaan nun sukun bertemu dengan huruf BA’ di sertai dengan contoh bacaan dan cara pengucapannya.
4.1.6 Ikhfa
Gambar 4.5 menu ikhfa

Gambar 4.5 menjelaskan menu ikhfa yang apabila pada menu di atas di pilih maka akan memunculkan pilihan antara lain ikhfa syafawi,ikhfa ab’ad,aqrob dan ausath,dengan di sertai contoh dan cara membacanya.
4.1.7 Qolqolah
Gambar 4.6 Menu Qolqolah
Gambar 4.6 Menjelaskan menu macam -macam dan contoh-contoh bacaan qolqolah yang baik dan benar.
Waqof
Gambar 4.7 Menu Waqof
Ganbar 4.7 menjelaskan makna waqof dan macam-macamnya yang juga di sertai cara pembacaanya yang baik dan benar.

Mad
Gambar  4.8 Menu bacaan mad.






Evaluasi


Gambar 4.9 Menu evaluasi
Gambar 4.9 menjelaskan tentang menu evaluasi yang berisi soal-soal yang berhubungan dengan Ilmu tajwid.di menu ini kami sediakan 10 pertanyaan yang di sertai jawaban berupa a,b,c dan d yang salah satunya adalah jawabanya.

Pengujian Perangkat Lunak
Program pembelajaran Ilmu tajwid diuji dengan dijalankan pada komputer dengan sistem operasi dan RAM (memori) yang berbeda-beda.Hasilnya program pembelajaran baca Al-qur’an bisa berjalan dengan baik pada sistem operasi windows 98, windows 2000, windows XP professional,windows XP SP 1, windows XP SP 2 dan windows 7. Tampilan gambar, tulisan dan suara berjalan dengan baik.
4.3 Pengembangan Program Selanjutnya
Program pembelajaran Ilmu tajwid ini diharapkan nantinya bisa dikembangkan lagi dalam bentuk yang lebih sempurna baik dalam segi  pengaturan file, jenis tipe gambar dan audio, serta ditambahi dengan animasi yang lebih kreatif lagi.


4.3.1 Pengaturan File
Program pembelajaran ilmu tajwid  yang  dibuat ini pengaturan filenya masih kurang teratur.
4.3.2 Jenis Tipe Gambar dan Audio
Jenis tipe file gambar yang digunakan dalam program pembelajaran ilmu tajwid adalah JPEG, sedangkan file audio adalah MP3.
4.3.3 Penambahan Animasi dan Video
Di dalam program pembelajaran Ilmu tajwid  ini belum terdapat animasi dan video. Sehingga diharapkan versi berikutnya terdapat animasi dan video, supaya lebih menarik dan lebih menyenangkan pengguna dalam mempelajari materi yang ada di dalamnya.













BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Dari hasil pembahasan dan uraian pada bab-bab terdahulu maka
penulis dapat mengambil kesimpulan sebagai berikut :
1. Hasil akhir dari penelitian ini adalah sebuah program pembelajaran Ilmu Tajwid Dengan menggunakan macromedia/multimedia yang dikembangkan dengan
menggunakan pemrograman Macromedia Flash.
2. Fasilitas yang ada dalam perangkat lunak ini yaitu materi yang berisi tentang penjelasan ilmu tajwid  dan evaluasi. Di dalam ilmu tajwid  terdapat contoh-contoh cara membaca Al-Qur’an yang baik dan benar.
3. Keuntungan pembelajaran dengan menggunakan perangkat lunak ini yaitu mudah pemakaiannya sehingga dapat digunakan oleh pemakai pemula sekalipun. Karena terdapat menu utama yang sangat membantu pemakai (user). Materi dibuat secara terstruktur, tanpa ada kesan terburu-buru dalam pemahaman materi. Karena pemakai dapat mengulangnya setiap saat sesuai keinginannya.


5.2 Saran-saran
1. Program pembelajaran Imu tajwid  ini masih dapat dikembangkan lagi. Dengan dilengkapi animasi dan mungkin juga dengan media 3 dimensi. Dari sini nantinya dapat dikeluarkan versi berikutnya atau versi yang lain yang lebih sempurna.
2. Program pembelajaran ini dapat dijadikan alternatif belajar membaca Al-Qur’an selain dengan belajar membaca buku.
3. Untuk kesempurnaan program pembelajaran baca Al-Qur’an perlu ditambahkan menu evaluasi yang berupa test praktek.